KONSTITUEN FEDERASI
Serikat Pekerja Pertamina-Unit Pemasaran I (SPP-UPms I Medan)
Serikat Pekerja Pertamina Seluruh Indonesia UPms I Tanjung Uban (SPPSI UPms I Tanjung Uban)
Serikat Pekerja Kilang Minyak Putri Tujuh (SP KMPT) RU II Dumai
Serikat Pekerja Pertamina Pemasaran & Niaga (SP3N) Sumbagsel
Serikat Pekerja Pertamina (SPP) RU III Plaju
Serikat Pekerja Pertamina Seluruh Indonesia (SPPSI) Jakarta
Serikat Pekerja Pertamina Unit Pemasaran III (SPP-UPms III) Jakarta
Serikat Pekerja Forum Komunikasi Pekerja & Pelaut Aktif (SP FKPPA) Jakarta
Serikat Pekerja PERSADA IV Jateng & DIY
Serikat Pekerja Pertamina Balongan Bersatu (SP PBB)RU VI Balongan
Serikat Pekerja Pertamina Patra Wijaya Kusuma (SPP PWK) RU IV Cilacap
Serikat Pekerja Pertamina Sepuluh November (SPPSN) MOR V Surabaya
Serikat Pekerja Mathilda Balikpapan
Serikat Pekerja Pertamina Celebes UPms VII Makassar
Serikat Pekerja Pertamina Kawasan Timur Indonesia (SPP KTI) RU VII Kasim
Serikat Pekerja Mutiara Jayapura
Serikat Pekerja Pertamina Geothermal Energy Jakarta (SP PGE Jakarta)
Serikat Pekerja Pertamina EP Jakarta (SP PEP Jakarta)

PEKERJA PERTAMINA MENGGUGAT WK MAHAKAM

Menyikapi perkembangan yang terjadi seputar pengelolaan WK Mahakam diantaranya kesangsian pihak-pihak atas kemampuan PERTAMINA dalam mengambil alih pengelolaan WK Mahakam perlu disertai perenungan atas perjuangan merebut kemerdekaan Negara Republik Indonesia pada tahun 1945, telah menunjukkan kepada Dunia bahwa keinginan luhur yang ada di sanubari seluruh Rakyat Indonesia yang lebur menjadi satu tekad bersama, mampu mengusir penjajah walaupun kondisi penjajah jauh lebih unggul di bidang teknologi, finansial maupun dukungan InternasionaI.
Kini,… 70 tahun kemudian, Rakyat Indonesia mulai tersadarkan oleh tekad untuk merebut kembali kedaulatan energi Nasional sehingga Bangsa Indonesia tidak harus mengemis dan bergantung kepada Negara-Negara lainnya yang justru telah menguras sumber-sumber energi yang ada di bumi Indonesia selama puluhan tahun.
Pertamina sebagai perusahaan milik Negara, telah mendedikasikan bakti kepada Negaranya melalui perjalanan panjang, selama lebih dari 58 tahun mengelola kegiatan mulai dari hulu Migas hingga hilir serta konsumen akhir, semata demi memenuhi kebutuhan BBM Nasional.
Pendapat nyinyir yang menggiring opini Rakyat untuk tidak mempercayai kemampuan Pertamina dalam mengelola setiap Wilayah Kerja yang akan berakhir masa kontrak pada saatnya nanti seperti dinyatakan dalam beberapa media oleh pihak pihak yang patut diragukan JIWA PATRIOTISME dan NASIONALISME-nya adalah tergolong kategori fitnah karena tidak berdasarkan fakta. Dan kepada individu yang melontarkan pernyataan tersebut, kami menganggap WAWASAN KEBANGSAAN-nya sangat sempit dan telah melakukan PENGKHIANATAN terhadap Negara Indonesia, dikarenakan justru membela kepentingan perusahaan asing dibanding membela kepentingan perusahaan milik Negerinya sendiri.
Berdasarkan seluruh uraian diatas, kami pekerja Pertamina melalui Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu (FSPPB) meminta kepada Pemerintah Republik Indonesia untuk :
(1)    Tidak memperpanjang kontrak kerja sama dengan pihak asing di seluruh Wilayah Kerja di seluruh wilayah Nusantara yang akan berakhir masa kontrak pada saat nya nanti
(2)    Memerintahkan Pertamina untuk bersiap diri dalam mengelola seluruh wilayah kerja yang sebelumnya dikelola melalui kontrak kerja sama dengan perusahaan asing.
(3)    Memerintahkan Pertamina untuk tidak melakukan kerjasama bisnis yang tidak mengedepankan prinsip saling menghormati dan saling menguntungkan termasuk sharedown kepada pihak asing yang mengajukan persyaratan yang tidak masuk akal dan merendahkan martabat serta kemampuan bangsa Indonesia.
(4)    Menyerukan kepada seluruh elemen bangsa untuk mendukung perjuangan dalam rangka mewujudkan Kedaulatan Energi Nasional dengan tidak mengeluarkan pernyataan yang menyangsikan kemampuan bangsa Indonesia dalam pengelolaan WK Migas yang habis masa berlakunya
(5)    Segera menyelesaikan penandatanganan alih kelola dari Total E&P Indonesie kepada Pertamina sebelum akhir tahun 2015 untuk memanfaatkan waktu yang tersisa sampai dengan tanggal 31 Desember 2017 agar menjadi masa transisi yang efektif.
Demikian tuntutan ini disampaikan kepada Pemerintah Republik Indonesia sebagai bentuk  sikap pekerja Pertamina dalam memperjuangkan kembalinya kedaulatan pengelolaan sumber energi Migas, yang pada gilirannya akan mampu memperkuat Ketahanan Nasional.
 
Bersama Mewujudkan Kedaulatan Energy Nasional…!!!

17-Sep-2015 00:00:00
Dikirim Oleh : Administrator
SUARA AKTIVIS
Bambang RH
06-Jul-2015 07:43:57

BlOK MAHAKAM

Meski sudah 100% di katakan ...
Readmore

-
Rinson Gultom
30-Nov-1999 00:00:00

Sebagai Insan Pertamina yang bekerja di ...
Readmore

-
Ibnu Wibisono
02-Jul-2015 08:15:22

Ditugaskan di Pertamina mau tidak mau, ...
Readmore

-
30-Jun-2015 06:51:10
FSPPB sebagai wadah bersatuanya Serikat Pekerja-Serikat Pekerja ...
Readmore
-
Adriwal
29-Jun-2015 08:58:46

Blok Mahakam adalah kepunyaan Bangsa Indonesia.

Untuk ...
Readmore

-
Noviandri
30-Nov-1999 00:00:00
Halo Aktivis
Assalamualaikum warohmatullohi wabarokatuh
Salam sejahtera bagi kita ...
Readmore
-
26-Jun-2015 09:07:33
Melihat bahwa kemandirian Serikat Pekerja adalah syarat mutlak dalam membangun ...
Readmore
-
Abdul Halim
26-Jun-2015 09:09:43
Menjadi aktivis Serikat Pekerja merupakan suatu pilihan. Ketika sudah menceburkan ...
Readmore
-
< >